Inilah Warung Remang-Remang di Kota Tangsel

Dunia Germelap Inilah Warung Remang-Remang di Kota Tangsel – “Kupu-kupu malam membujuk-rayu seorang pengendara sepeda motor. Disinilah, praktik prostitusi masih berlangsung.  Vbandar Login

Inilah Warung Remang-Remang di Kota Tangsel

Arloji di pergelangan tangan kanan saya sudah menunjukkan jam 12 malam lebih 3 menit. Meski sudah lewat tengah malam, tapi seperti biasa. Tiap-tiap Sabtu malam hingga Minggu dini hari, keramaian masih saja nampak. Terutama di parkiran restoran cepat saji McDonald, dan KFC, yang ada di perempatan ini. Lalu lintas dari lapangan terbang Pondok Cabe menuju Pamulang. Juga dari Sawangan menuju Ciputat. Pada masing-masing dua arah berlawanan juga masih terbilang ramai.

Minggu dini hari, 26 Januari 2014, kendaraan sengaja saya arahkan untuk memantau secara langsung. Meskipun hanya sekilas. Mengenai sejumlah lokasi yang terkenal sebagai tempat mangkalnya para Pekerja Seks Komersial (PSK) di wilayah Kota Tangerang Selatan (Tangsel). Maklum, keinginan cukup kuat untuk menulis tentang hal ini.

Perempatan Gaplek

Lokasi awal yang menjadi tujuan saya adalah di sekitar Jalan Raya Ciputat. Persis di seberang jalan masuk menuju perumahan Bukit Pamulang Indah V, atau, seberang Gedung Kantor PT PLN (Persero). Yang lokasinya tak jauh dari perempatan Gaplek di Pondok Cabe, Kecamatan Pamulang. Di lokasi ini, terdapat sebuah tempat karaoke yang sudah sejak lama. Selalu menjadi salah satu pusat keramaian alias tempat dunia gemerlap (dugem).

Bangunan dan tempat parkir lokasi karaoke itu. Seperti tidak mengenal lampu. Gelap nyaris menggulita. Kecuali sejumlah lampu kecil-kecil yang sebenarnya untuk penghias dan bukan penerang. Padahal, banyak sepeda motor yang terparkir. Nyaris membuat sesak. Termasuk beberapa mobil yang ikutan nongkrong. Di pinggir jalan yang remang-remang. Dan hanya sesekali menjadi terang. Karena terkena sorot lampu mobil dan motor yang melintas itu.

Inilah Warung Remang-Remang di Kota Tangsel

Sejumlah pengendara motor nampak enggan meninggalkan kendaraannya. Entah apa yang ditunggu. Tapi memang, sejak lama lokasi di sekitar area karaoke ini terkenal sebagai tempat mangkal dan berkeliarannya para PSK. Plus tentu saja, lelaki-lelaki ‘hidung belangnya.

Tegal Rotan

Setelah menyaksikan sekilas suasana di sekitaran perempatan Gaplek. Kendaraan saya pacu ke salah satu kawasan lain. Yang setali tiga uang. Tempat mangkalnya para PSK juga yakni di Tegal Rotan. Sebuah kawasan di Tangsel, yang berada di perbatasan antara Ciputat dengan Bintaro, persis di pinggir jalan tol Jakarta – BSD. Atau, tepatnya berlokasi persis di sekitaran jalan masuk menuju Bintaro X-change, sebuah pusat perbelanjaan raksasa, yang baru-baru ini mulai dioperasikan.

Sama seperti di perempatan Gaplek, kegelapan suasana sekitar, nyaris dimanfaatkan untuk melakukan transaksi birahi. Bedanya, di sini, tidak ada lokasi midnight karaoke yang mencolok. Banyak PSK, memang sudah lama mangkal di kawasan Tegal Rotan. Dengan cara menunggu ‘calon-calon pelanggannya’ di pinggiran jalan yang temaram dan agak tersembunyi. Di mulut-mulut gang dan di beberapa warung rokok yang memang masih buka. Hanya sorot lampu kendaraan yang melintas saja. Sesekali membuat suasana menjadi sebentar benderang. Selebihnya, gelap lagi.

Dengan kendaraan yang saya pacu perlahan. Terlihat dua perempuan yang sedang coba merayu seorang lelaki yang masih duduk di atas sepeda motornya. Unik juga, kedua perempuan itu, seolah menarik mundur sepeda motor lelaki berjaket hitam tersebut. Supaya mengarah ke warung rokok dan kegelapan yang ada di sekitarnya. Akhirnya, sepeda motor terparkir. Dan si lelaki tadi terlihat sudah mulai ikutan kongkow di warung rokok bersama dua PSK yang sudah sukses merayu.

Inilah Warung Remang-Remang di Kota Tangsel

Tak jauh dari mereka. Sebuah sepeda motor lagi terlihat menghampiri seorang perempuan yang samar-samar terlihat mengenakan kaos bergaris-garis merah dan hitam serta bercelana panjang. Si perempuan berdiri di pinggir jalan. Tepat di sisi pintu masuk SPBU Tegal Rotan yang sudah tutup. Tanpa turun dari jok sepeda motornya, keduanya tampak berbincang serius secara berdekatan.

Entah apa yang keduanya bicarakan. Tapi tak lama kemudian, si lelaki pengendara motor meninggalkan perempuan tadi. Yang kemudian memilih untuk duduk di dekat pintu masuk SPBU. Di sebelah SPBU, seorang perempuan muda mengenakan sweater hitam dengan rambut diikat buntut kuda. Kelihatan juga berdiri seorang diri. Menunggu lelaki calon pelanggan. Sama seperti rekannya di pintu masuk SPBU tadi.

Setu

Karena mengandalkan kamera saku. Yang saya pikir dapat dengan mudah disembunyikan. Nyatanya hasil jepretan dari dalam kendaraan menjadi kurang optimal. Kembali, kendaraan saya pacu. Meninggalkan kawasan Tegal Rotan menuju ke kawasan Jalan Raya Puspiptek. Tepatnya di Kelurahan Setu, Kecamatan Setu, Tangsel.

Melintasi jalan yang menghubungkan antara Pamulang dengan Muncul (arah Kampus Institut Teknologi Indonesia) ini. Sebagian besar jalan masih dalam perbaikan, pembetonan. Belum semua selesai, karena pembetonan jalan dilakukan sebagian sisi terlebih dahulu. Minggu dini hari ini, saya temui, aliran listrik padam di sebagian wilayah, membuat selimut gelap semakin tebal.

Inilah Warung Remang-Remang di Kota Tangsel

Di Jalan Raya Puspiptek ini. Dapat dijumpai satu lokasi karaoke yang terletak di pinggir jalan. Dan pintu gerbang besar serta tingginya yang terbuka lebar. Memperlihatkan banyaknya sepeda motor yang parkir di situ. Suara musik tidak terlalu keras berdentum. Hanya kelap-kelip lampu penghias yang menerangi. Selebihnya sama sekali gelap. Cukup aneh, sepeda motor banyak terparkir. Tapi suasana di luar lokasi karaoke cukup terbilang sepi.

Tak jauh dari lokasi karaoke, ada warung rokok di pinggir jalan, yang lagi-lagi nyaris tertutupi etalase warungnya, dengan sejumlah perempuan. Mereka asyik merokok, dan nongkrong bareng. Seorang dari mereka. Yang memiliki rambut ikal dan panjang. Mengenakan kaos bergaris-garis. Sedang berbicara dengan seorang lelaki dalam keremangan dini hari. Tak lama, perempuan yang bertubuh sintal dan cukup jangkung ini pun berjalan pergi. Meninggalkan lelaki yang tadi berbicang bersamanya.

Sebenarnya, menurut informasi yang beredar, masih ada tempat mangkal para PSK lainnya di Kota Tangsel. Misalnya, di kawasan Pondok Kacang Barat, dan Pondok Kacang Timur, Kecamatan Pondok Aren. Di lokasi ini, warga masyarakat pernah sedemikian kesalnya. Karena lokasi karaoke yang ada di situ, berdekatan dengan rumah-rumah penduduk. Dan seringkali mendentumkan suara musik yang kelewat hingar-bingar sampai dini hari.

Belum lagi, para tamu yang berseliweran datang dan pergi, dengan model pakaian serta perilaku yang kurang menunjukkan etika kesopanan. Tapi, karena memacu kendaraan seorang diri di tengah dini hari yang sepi mulai membosankan. Saya pun ‘terpaksa’ memilih untuk menuju kembali pulang ke rumah.

Inilah Warung Remang-Remang di Kota Tangsel

Kembali memantau di perempatan Gaplek

Sebelum sampai ke rumah, saya memutuskan untuk sekali lagi memantau tempat mangkal PSK di perempatan Gaplek, Kecamatan Pamulang. Kenapa? Karena pada pantauan yang pertama tadi, terlihat masih belum nampak para perempuan yang biasa berkeliaran di pinggir-pinggir jalan. Maupun yang duduk-duduk sembari asyik ngudut alias merokok di warung-warung rokok.

Ternyata, feeling saya benar. Semakin jauh jarum jam tergelincir dari jam 1 dini hari. Sejumlah ‘kupu-kupu malam’ mulai nampak di pinggir-pinggir jalan. Ada yang mangkal di kegelapan sembari klepas-klepus menghisap rokoknya. Sedangkan yang lainnya. Sudah mulai ada yang didekati oleh beberapa lelaki pengendara sepeda motor untuk melakukan tawar-menawar komersialisasi nafsu birahi yang tidak suci.

Saya memberanikan diri untuk memarkir kendaraan, tak jauh dari sejumlah perempuan yang seolah ‘bersembunyi’ dalam kegelapan. Memantau dari balik setir, dan berusaha untuk memotret aktivitas mereka tanpa membuat mereka tahu sama sekali.

Kelihatan, mereka asyik nongkrong di halaman sebuah bangunan rumah kosong tak ditempati yang gelap, dan rerumputan yang meninggi tak terawat. Bila ada ada sepeda motor yang menghampiri, salah seorang diantara perempuan tadi akan menghampiri, dan segera keduanya terlibat perbincangan.

Inilah Warung Remang-Remang di Kota Tangsel

Seperti yang sudah kelihatan sebelumnya. Para lelaki ‘hidung belang’ yang mengendarai sepeda motor ini. Biasanya tetap duduk di atas jok, atau tidak turun dari sepeda motornya. Pada saat melakukan semacam tawar-menawar kesepakatan antara ‘harga yang dibayar’ dengan ‘jasa yang diberikan’ oleh PSK yang memang selalu kelihatan aktif ini. Bagaimana tidak aktif?

Setiap ada pengendara sepeda motor yang melintas, dan seolah akan mengacuhkan mereka, tapi, dengan gesit para PSK ini akan segera memanggil, bertepuk tangan, dan melambaikan tangan, untuk meminta si pengendara motor segera menepi, untuk kemudian Kompasianer bisa bayangkan sendiri, apa kira-kira yang akan terjadi kemudian.

Mungkin, karena saya memarkir kendaraan tak jauh dari mereka mangkal, seorang PSK pun datang menghampiri.

Jendela kaca kendaraan sebelah kiri depan, yang saya buka setengah, menjadi jembatan komunikasi saya dengan perempuan ini. Cukup kaget juga menyimak keterus-terangan gaya perempuan ini dalam menawarkan ‘jasa’-nya.

Karena intinya, perempuan ini seolah seperti menyampaikan ‘daftar menu layanan’ yang bisa dilakukannya, lengkap dengan ‘tarif harga’ yang diajukannya. “Mau kemana, say? Mau di-xxxxxx (sensor oleh penulis), seratus ribu aja.

Atau, xxxxxx (sensor oleh penulis) aja, lima puluh ribu, ya. Mau? Kalau mau, parkir kendaraannya di sebelah situ aja.” kata perempuan itu seraya menunjuk ke sebuah lokasi yang kelihatan lebih gelap dan rada ngumpet atau tersembunyi dari lalu-lalang kendaraan di jalan raya.

Inilah Warung Remang-Remang di Kota Tangsel

Saya pun menolak semua ‘tawaran’ PSK itu. Beruntung, perempuan ini sejurus kemudian meninggalkan saya yang memang sudah menyatakan untuk menolak ‘tawaran menu’-nya. Sewaktu berbicara secara singkat dengan PSK ini, saya sambil coba meng-click kamera saku yang saya sembunyikan diantara kedua telapak tangan.

Ternyata, cukup sulit memotret obyek seseorang yang memang menjadi fokus, dalam kondisi seperti ini. Sesaat kemudian, saya pun bergegas melajukan kendaraan, kembali pulang ke rumah. Jarum arloji pun sudah menunjukkan hampir jam 2 pagi.

Begitulah sekilas gambaran terkait praktik para PSK, bisnis lher!, warung remang-remang, dan lokasi midnight karaoke, yang berada di wilayah Tangsel, sebuah kota yang baru berusia 5 tahun, dengan Airin Rachmi Diany sebagai Walikota.

Airin sendiri sudah beberapa kali mengingatkan aparatnya untuk bekerja optimal memberantas praktik warung remang-remang yang banyak bertaburan ‘kupu-kupu malam’ ini. Sampai-sampai, ia pernah mengultimatum bawahannya, bila kedapatan menjadi pelindung ilegal atau backing terhadap praktik prostitusi dan warung remang-remang, maka akan segera diambil tindakan pemecatan.

Tapi apa boleh dikata? Tangsel, sebuah kota yang salah satu slogannya menegaskan kata Relijius, justru tercemar oleh keberadaan warung remang-remang yang terbukti, tak sedikit yang memperjual-belikan minuman keras, serta praktik prostitusi, seperti yang saya saksikan sendiri dini hari tadi.

Ironis, sebagian kecil warga ambil untung

Inilah Warung Remang-Remang di Kota Tangsel

Mengomentari keberadaan warung remang-remang yang sudah sejak lama meresahkan warga masyarakat Tangsel, Ketua Komisi II DPRD Kota Tangsel, Siti Chadijah S.Pd.I, dalam kesempatan wawancara dengan penulis mengakui, ada banyak lokasi titik-titik warung remang-remang di Tangsel ini.

“Di Kota Tangsel ini, boleh dibilang, ada cukup banyak lokasi yang terdapat warung remang-remang. Seperti misalnya, di Pondok Kacang Barat, Kecamatan Pondok Aren, dan di Buaran, Kecamatan Serpong, serta di sejumlah titik lainnya.

Pertanyaannya, apakah Tangsel ini sudah termasuk dalam kategori Kota Darurat Prostitusi? Saya pikir, sekecil apapun kemaksiatan yang terjadi, harusnya menjadi concern bagi kita untuk mengupayakan perbaikan,” tuturnya, pada hari Rabu, 22 Januari 2014 kemarin.

Chadijah mensinyalir, banyaknya warung remang-remang di Kota Tangsel ini, karena selain ada warga masyarakat yang dirugikan, ada juga sebagian kecil warga yang justru memperoleh keuntungan secara materi. “Praktek prostitusi ini menjadi subur karena ada warga masyarakat setempat yang justru diuntungkan dengan adanya warung remang-remang tersebut.

Misalnya, ada masyarakat setempat yang menyediakan lahan, termasuk menyediakan rumah-rumah kontrakan bagi para Pekerja Seks Komersial (PSK). Maklum, para PSK ini kebanyakan adalah kaum pendatang, yang tentu saja membutuhkan rumah kontrakan,” ungkap perempuan yang lahir di Bandung, 16 September 1971 ini.

Inilah Warung Remang-Remang di Kota Tangsel

Ditambahkannya, para PSK yang bekerja sejak malam sampai dini hari itu, sehari-harinya jelas memerlukan moda transportasi. “Inilah yang kemudian dimanfaatkan oleh sejumlah warga masyarakat, yang berprofesi sebagai tukang ojek (sepeda motor) untuk melayani jasa antar-jemput mereka. Artinya, selain ada banyak warga masyarakat yang merasa dirugikan atas keberadaan warung remang-remang.

Tapi, ada juga sebagian kecil masyarakat yang justru memperoleh keuntungan secara materi,” terang Siti Chadijah yang belum lama ini sempat melakukan aksi damai, menentang lokasi warung remang-remang, bersama dengan majelis taklim kaum ibu di bilangan Pondok Kacang Barat, Kecamatan Pondok Aren.

Menurut Siti Chadijah, sebenarnya, pihak yang paling bisa melakukan perbaikan atas keprihatinan terkait praktik prostitusi dan menjamurnya warung remang-remang adalah Pemerintah Kota Tangsel itu sendiri. Tentu saja, dengan dukungan aktif masyarakat. “Untuk melakukan perbaikan ini, sebenarnya Pemkot Tangsel sudah mempunyai ‘alat’ yang memang mutlak dibutuhkan.

Yaitu berupa Peraturan Daerah (Perda) Ketertiban Umum dan Ketenteraman Masyarakat. Perda yang biasa disebut Tribum Tramas ini, antara lain mengatur keberadaan praktik prostitusi yang dapat dikategorikan sebagai mengganggu ketertiban umum sekaligus ketenteraman masyarakat,” tegas anggota legislatif dari Fraksi PKS ini.

Siti Chadijah memberi contoh pada saat dirinya ‘turun langsung’ menyimak dan membela aspirasi masyarakat, khususnya kaum ibu di Pondok Kacang Barat, Kecamatan Pondok Aren, yang mengeluhkan aktivitas warung remang-remang di lingkungannya. “Contoh kasus adalah yang terjadi di Pondok Kacang Barat tadi, sewaktu saya turun langsung ke sana, warga masyarakat setempat banyak yang mengeluh, sekaligus merasa terganggu ketertiban dan ketenteramannya.

Inilah Warung Remang-Remang di Kota Tangsel

Pertama, suara musik yang berdentum dari warung remang-remang mengganggu ketenangan warga, karena berlangsung sampai larut malam. Kedua, adanya hilir-mudik tamu, yang bolak-balik ke warung remang-remang dengan model pakaian, perilaku, dan sebagainya, yang tidak menunjukkan etika kesopanan. Dan ketiga, ketenteraman masyarakat terguncang.

Karena sempat ketahuan, ada anak-anak kecil dari pemilik warung remang-remang itu, yang melakukan simulasi hubungan seksual dengan rekan sebayanya, dan jelas ini sangat tidak patut dilakukan oleh seorang anak kecil,” urai warga Kelurahan Jurang Mangu Timur, Kecamatan Pondok Aren ini, dengan nada sedih dan kesal.

Kiranya, sudah teramat mendesak, Airin Rachmi Diany sebagai Ibu Walikota, musti segera blusukan kota, terutama saban Sabtu malam sampai Minggu dini hari. Hal ini, demi menyaksikan sendiri, bagaimana transaksi nafsu birahi, yang tidak suci, di kotanya sendiri.

Harapannya, Airin mampu untuk menjalankan amanah warga, diantaranya, dengan melakukan ‘bersih-bersih’ lokasi warung remang-remang, dan praktik prostitusi, di kota yang terus berkembang pesat ini.

Related Post

  • 10 Tempat Nongkrong Di Denpasar Yang Hits 150x150

    10 Tempat Nongkrong Di Denpasar Yang Hits

    Dunia Germelap 10 Tempat Nongkrong Di Denpasar Yang Hits - Denpasar yang menjadi Ibu Kota Bali memang terkenal akan budaya dan wisata alamnya. Jika sedang tak ingin berjelajah, kamu pun bisa
  • 8 Tempat Nongkrong Di Jakarta Timur Yang Enjoy 150x150

    8 Tempat Nongkrong Di Jakarta Timur Yang Enjoy

    Dunia Germelap 8 Tempat Nongkrong Di Jakarta Timur Yang Enjoy - Kehidupan ibu kota yang padat mendorong kebutuhan akan tempat yang nyaman untuk nongkrong dan melepas penat. Bagi yang sedang berada di
  • 7 Kafe Instagramable Di Kota Purwokerto 150x150

    7 Kafe Instagramable Di Kota Purwokerto

    Dunia Germelap 7 Kafe Instagramable Di Kota Purwokerto - Kota Purwokerto merupakan salah satu kota besar di Jawa Tengah yang memiliki perkembangan pesat. Dari berbagai sektor yang pastinya berdampak
  • 10 Tempat Nongkrong Di Jakarta Barat Yang Hits 150x150

    10 Tempat Nongkrong Di Jakarta Barat Yang Hits

    Dunia Germelap 10 Tempat Nongkrong Di Jakarta Barat Yang Hits - Padatnya Jakarta Barat memang kadang bikin pusing. Tapi tenang, kamu gak bakal kehabisan tempat yang oke buat santai kok. Vbandar
  • Menguak Prostitusi Para ABG Di Apartemen 150x150

    Menguak Prostitusi Para ABG Di Apartemen

    Dunia Germelap Menguak Prostitusi Para ABG Di Apartemen - Praktik prostitusi di Kota Bekasi yang menjadikan apartemen sebagai lokasi eksekusi semakin marak. Para perempuan penjaja seks tidak lagi